Sha's connection

Sunday, November 18, 2012

AWEK CUN BULU HIDUNG LEBAT



Nori Danial memang seorang gadis yang sangat cun melecun dengan potongan bodynya yang mantap, dengan rambutnya yang ikal mayang membuatkan  Fizi Fauzi sering kali cuba untuk menekelnya. Nori Danial memang perasan bossnya itu sentiasa cuba untuk mengoratnya namun dia buat-buat tidak tahu walaupun dia sudah menggeletik kegatalan kerana menjadi pujaan lelaki kacak daerah timur laut planet marimo itu.
Tidak mahu menulis panjang, nak dijadikan cerita satu hari ketika Nori Danial sedang sibuk membaca komik doremon edisi bahasa Zimbabwe, Fizi Fauzi datang kepadanya dengan membawa sekuntum bunga kemboja yang mekar mewangi.
            “Nori…ni bunga untuk you..i baru petik kat kubur tadi…” Hulur Fizi Fauzi
            “Ohh..terima kasih boss..” Sambut Nori Danial sambil mencium bau harum bunga kemboja itu sehingga terbatuk-batuk sesak nafas.
            “Err…Nori..malam ni.. I nak ajak you dinner…boleh tak?” Soal Fizi Fauzi
            “Errr….” Nori Danial terkejut dengan pelawaan tak diduga itu
            “Please…I ada benda nak cakap….pukul 8 I ambik you kat rumah you okey?” Kata Fizi Fauzi. Nori Danial angguk pantas dan memerhatikan saja Fizi Fauzi berlalu pergi meninggalkannya, di dalam kepalanya sudah mulai memikirkan saat-saat romentik malam nanti yang akan membuat pembaca meluat dengan adegan mereka nanti.
            Tak mau tulis panjang lagi sekali, malam itu Fizi Fauzi datang menjemput Nori Danial kemudian terus membawa Nori Danial makan malam di mamak’s stall, keseksian Nori Danial malam itu yang memakai gaun seperti Cinderella amat menarik perhatian Fizi Fauzi, mereka hanya menikmati char kuey tiaw dengan milo ais sahaja kerana Fizi Fauzi telah kopak, hampir 90% gajinya telah diambil oleh ibunya untuk membeli motor Harley Davidson.
            “Sedapnya char kuey tiaw ni….” Kata Nori Danial sambil mengelap mulutnya dengan tisu selepas selesai makan. Fizi Fauzi hanya merenung gadis itu, sewaktu duduk menghadap gadis itu baru dia perasan sesuatu yang selama ini langsung dia tidak perasan akan gadis itu, betullah kata teman-temannya tentang Nori Danial dan hari itu dia menyaksikan sendiri.
            “Kenapa abang pandang Nori macam tu?” Soal Nori Danial segan sambil cuba control cun.
            “Errr…sebenarnya ab..abang dah lama syok kat Nori…. Nori memang cun gila lah…..”
            Kembang kempis rongga-rongga terbuka di tubuh Nori Danial mendengar pujian dari Fizi Fauzi itu,malah keterbukaan rongga-rongga tersebut terasa tidak mampu dikawal lagi apabila dia membayangkan yang dia akan menjadi suri hidup lelaki itu.
            “Cumaaaa…..” Fizi Fauzi teragak-agak
            “Cuma apa bang?” Soal Nori Danial
            “Cuma satu yang abang tak suka..bulu hidung Nori panjang sangat, terkeluar dengan taik hidung sekali… gelilah” Kata Fizi Fauzi dalam wajah kegelian dan serta merta muntah.
Nori Danial segera menutup hidungnya dan bersama itu juga hasratnya untuk menjadi suri hidup Fizi Fauzi hancur lebur, dalam hati Nori Danial menyumpah dirinya sendiri…aduhhh..ni dah kali ke-99 aku kantoi bulu hidung aku terkeluar… macamana aku lupa nak trim ni……..
Hehehe…sekian….

No comments: